Acara Rises Anggota DPRD Prov. SUMBAR Di Jambu Aia


Kamis, 14 Februari 2019
Bismillahirrahmanirrahim

Cuplikan - https://www.metroandalas.co.id/berita-jemput-aspirasi-di-masa-reses-anggota-dewan-jaring-harapan-masyarakat.html
Reses Masa Sidang I Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kota Padang telah mulai dilakukan anggota Dewan. Agenda dijadwalkan bermula 7 Februari dan usai 11 Februari.  Masa-masa reses merupakan masa penting yang sejatinya fungsional dalam menjaring aspirasi masyarakat. Hal tersebut sangat disadari oleh para anggota Dewan yang berkantor di Gedung Bundar Sawahan Kota Padang. Dari 45 anggota Dewan, meski ada anggota yang tidak melakukan, sebagian besar anggota menjalankan dengan benar-benar memanfaatkan momen untuk mendengarkan harapan masyarakat yang berada di Daerah Pemilihan (Dapil) mereka masing-masing.
Pimpinan Pesantren menghadiri Reses Anggota DPRD di Jambu Air
 “Reses ini merupakan kewajiban bagi anggota DPRD. Setiap tiga  bulan, anggota Dewan turun ke Dapil untuk bertemu konstituen, menjaring informasi, menghimpun seluruhnya untuk kemudian disalurkan,” kata salah seorang anggota Dewan yang Ketua Komisi IV DPRD Kota Padang, Maidestal Hari Mahesa, pada Metrans. Dia menjabarkan, dari suara-suara masyarakat yang berhasil dihimpun melalui reses tersebut, kemudian akan direkap dan dibuat laporannya, diteruskan pada pimpinan di Dewan. “Selanjutnya kita akan teruskan ke Wali Kota, yang kemudian Wali Kota meneruskan pada OPD terkait,” ujar anggota Dewan muda yang akrab dipanggil Esa tersebut.

Sementara, Ketua Komisi II, Gustin Pramona, yang mengawali masa kegiatan resesnya di Kecamatan Koto Tangah, menyatakan kegiatan reses sangat penting dan sayang sekali jika tidak dimanfaatkan.
“Memang ada anggota yang tidak lakukan reses. Tapi ini tergantung hati nurani. Reses ini momen kita bertemu masyarakat secara massal. Jaran-jarang lho, kita bertemu konstituen yang selama ini mendukung kita. Dengan kesibukan agenda di Dewan, ini momen yang harus kita  manfaatkan,” tutur Mona.
Dalam kegiatan reses keduanya tersebut, tampak oleh Metrans antusiasme masyarakat dan tetap dukungan bagi anggota Dewan yang sudah mereka beri kepercayaan. Berbagai isu seperti fasilitas umum (fasum), harapan dibina, bahkan dukungan moral disampaikan oleh masyarakat.
“Mendengarkan keluh-kesah, aspirasi warga, itu memang tugas anggota Dewan. Dalam kegiatan ini kita fokus mendengarkan untuk kemudian disalurkan. Bukan sekedar mengadakan pertemuan tanpa hasil membangun di masa depan,” lanjut Mona. Masalah-masalah signifikan di bidang pendidikan, misalnya, ditemui Maidestal Hari Mahesa saat reses berjumpa dengan perwakilan kecamatan, guru-guru, kepala sekolah, dan elemen masyarakat lain.
“Penyampaian dari masyarakat sangat banyak. Keluhan mereka ada yang terkait sarana-prasarana sekolah. Misalnya kondisi di Sekolah Dasar. Banyak hal miris Kami dengar. Misalnya masalah kebutuhan sanitasi yang sangat vital seperti WC, mobiler sekolah, ruang kelas tidak cukup, ruang kepala sekolah tidak ada, bahkan ada sekolah yang status tanahnya hingga kini masih tidak jelas,” ujar Esa. Seluruh keluhan masyaraat dan harapan, dikatakan para anggota Dewan akan ditindaklanjuti secara maksimal. Realisasi anggaran untuk program-program yang disetujui, disebutkan, bisa tahun depan, bisa juga kemungkinan saat anggaran perubahan.
“Kita tidak memberi janji muluk. Semua yang vital, kita akan perjuangkan. Tapi apa yang memang tidak masuk skala prioritas, tidak bisa disalurkan, tetap kita sampaikan. Misalnya permintaan pembuatan gapura sekolah. Ini tidak masuk skala prioritas, karena kebutuhannya hanya berupa kelengkapan ornamen penghias,” jelas Esa. (yyn)

Komentar

Postingan populer dari blog ini

PROPOSAL BANTUAN UNTUK PEMBANGUNAN LANJUTAN ASRAMA SANTRI

2 Orang Santri Ma'had Tahfizul Qur'an Syech Ahmad Chatib Lolos Babak Final Pada Kegiatan MTQ Tingkar SUMBAR